Pertama adalah Iman

Iman adalah perkara Asas dalam kehidupan Mukmin (Gambar Hiasan)

Iman adalah perkara Asas dalam kehidupan Mukmin (Gambar Hiasan)

Mengapa Iman MESTI menjadi yang pertama? Mengapa ia tidak menjadi yang kedua? Adakah tanpa Iman, maka tiadanya Islam?

Iman bermaksud percaya atau menyakini sesuatu dengan benar melalui hati, lidah dan juga amalan. Ini sangat berharga dalam diri kita, terutama sebagai seorang Muslim. Dan sebab itulah mengapa Allah s.w.t mengarahkan kepada kita untuk masuk Islam dengan Iman;

“Wahai orang yang Beriman! Masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhannya dan janganlah kamu turuti langkah-langkah Syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu.” (Al-Baqarah: 208)

Allah menyeru kepada ‘wahai orang yg beriman’, bukan kepada ‘wahai sekalian manusia’ atau ‘wahai sekalian muslimin’, tetapi ditekankan ‘Wahai Orang yg Beriman’! Kita melihat suasana sekarang yang rata-ratanya sekadar nama Islam atas nama semata, namun ‘Iman’ dalam diri entah ke mana. Ini adalah prestasi Iman yang paling lemah sekali! Maka tidak hairanlah semakin ramai di kalangan orang Islam sendiri tidak teguh pendirian mereka terhadap agama. Rapuh dan Lemah!

Syed Qutb dalam kitab terulungnya, Fi Zilalil Quran menyatakan bahawa Iman adalah Anugerah Teragung daripada Allah kepada hamba-Nya. Tidak dapat dinafikan kenyataan ini apabila kita kembali mengenang peritstiwa keimanan para sahabat r.anhum yang memperoleh hidayah daripada-Nya, kemudian bertarung dan bertahan keimanan mereka daripada diceroboh oleh kaum Kafir Quraisy.

Maka, saranan buat kita yang mengaku sebagai Orang-orang yang Beriman;

1. Sentiasa perbaharui Iman dan Niat kita. Ingat matlamat utama kita diciptakan;

“Tidak Aku ciptakan Jin dan Manusia itu melainkan beribadah kepada-Ku” (Adz-Zaariyat: 56)

2. Tadabbur ayat-ayat Al-Quran yang berkait terus dengan ‘Wahai orang-orang Beriman’. Ayat ini selalunya adalah ciri-ciri yang Allah mahukan daripada seseorang yang mengaku beriman.

3. Genggam dan Istiqomahlah.  Bila kita sudah rasakan Iman di dada, pegang ia dengan utuh, kemudian istiqomah dengan amalan-amalan yang meningkatkan Iman kita.

Allahua’lam.

Mohd Nor Adzim Shaari
Aktivis ISMA Seremban

 

Ramadhan buat Da’i

Ahlan ya Ramadhan!

Tinggal lebih kurang 10 hari lagi Ramadhan kan menjelma.

Bulan yang paling Mulia dihadiahkan buat kita daripada-Nya. Namun, sebagai seorang yang mengaku seorang Da’i adakah kita sudah bersedia menempuhnya? Atau kita masih menganggap diri kita seperti rakyat marhean yang menyambutnya dengan biasa-biasa, dan menanti-nantikan ketibaan Hari Ghayo?

Seharusnya, seorang Da’i itu teruja dengan kehadiran Ramadhan ini dengan pelbagai persiapan yang dibuat bagi menempuhnya. Oleh itu, saya kongsikan beberapa perkara penting buat Da’i dalam mempersiapkan diri dengan kedatangan Ramadhan yang telah di sampaikan oleh al-Fadhil Ustaz Mohd Azizee Hassan kepada Du’at di luar sana:

  1. Tingkatkan ketaqwaan. Dalam natijah akhir pada ayat kewajipan berpuasa buat kita ialah saranan untuk kita agar bertaqwa kepada Allah. Kenapa? Dengan Taqwa yang tinggi akan membentuk pandangan para Da’i itu jelas melihat yang mana Haq dan mana yang Batil.
  2. Bulan latihan bagi sikap Sabar. Apabila digelar sebagai Da’i, sudah pasti terdedah dengan pelbagai mehnah tribulasi buat sang Da’i. Begitu juga dalam Ramadhan, dengan larangan Allah terhadap hamba-Nya untuk tidak makan di siang hari, ini merupakan latihan buat Da’i dalam mentaati Allah serta sabar dalam meninggalkan larangan Allah. Jika tiada sikap sabar ini dalam diri Da’i, SELAMANYA kemenangan yang dicari itu tidak akan tiba!
  3. Bulan Jihad dan Perjuangan. Mengenang kembali peristiwa besar dalam Ramadhan yang dilalui oleh Rasulullah s.a.w dan para sahabat r.anhum, sudah tentu terbayang dalam pemikiran kita akan kemenangan Badar serta pembukaan Makkah ketika itu. Namun, sebelum kemenangan itu tercapai, Jihad yang telah ditempuh oleh mereka sudah tentu jihad melawan hawa’ nafsu yang sangat hampir dalam diri kita. Jadi, kemenangan yang ingin digapai oleh para Da’i itu mestilah bermula dengan kemenangan kecil pada diri kita – lawan Hawa’ Nafsu.
  4. Bina intima’ Jama’i. Ramadhan adalah bulan di mana semua umat Islam berpuasa, menunaikan ibadah secara bersama-sama dan amat penting buat Da’i memposisikan diri dalam kebersamaan melaksanakan ibadah ini dengan Jamaah yang disertai. Sekiranya perkara ini diabaikan oleh seseorang Da’i itu maka akan berlaku ketidakstabilan dalam organisasi itu.

Dengan mempersiakan mental berasaskan 4 perkara di atas, para Da’i akan terus mara walaupun dalam bulan Ramadhan. Kita semua perlu sedar bahawa kedatangan Ramadhan bukanlah untuk ditangisi bahkan untuk disambut dengan kegembiraan. Ketika inilah Allah menunjukkan sifat Maha Pemurah-Nya buat kita secara besar-besaran. Bayangkan setiap amal yang dilaksanakan dalam bulan ini, Allah melipat kali gandakan ganjaran-Nya kepada kita.

Jadi, adakah kita mahu menjadi Da’i yang tersungkur awal di ambang Ramadhan?

Allahua’lam

Mohd Nor Adzim Shaari
Aktivis ISMA Seremban

 

Adakah kita ‘kenal’ erti Zuhud?

Adakah kita kenal apa itu ZUHUD?

Adakah kita kenal apa itu ZUHUD?

Dalam zaman moden ini, banyak berlaku kepincangan ilmu di kalangan umat Islam lebih-lebih lagi ilmu Agama. Ada di antara kita merasakan cukup sekadar mengetahui surface sesetangah istilah, kemudian digunakan atas kefahaman dirinya sendiri tanpa merujuk para Ulama’ yang thiqah serta kitab-kitab Muktabar. Sekiranya dia merasakan istilah itu tidak ‘kena’ dengan maksud yang sesuai dengan dirinya, maka dia akan tolak.

Antara istilah yang sering di salah tafsir ialah Zuhud. Kebanyakan manusia memahami Zuhud dengan meninggalkan dunia – totally! Dalam kitab Talbis Iblis (Dasyatnya Tipu Daya Iblis) menegaskan bahawa erti Zuhud bukan semata-mata kita menolak atau mencela dunia itu, atau meninggalkan tempat tinggal lalu pergi ke gunung untuk beribadah di sana dengan meninggalkan solat berjamaah atau juga solat Jumaat, atau meninggalkan ibunya yang amat memerlukan bantuan anaknya dalam menguruskan kehidupan hariannya – bukan itu maksudnya!

Hakikatnya, Ibnu Qayyim menegaskan bahawa Zuhud yang dicela ialah mengambil sebahagian dari dunia yang tidak dihalalkan, atau mengambilnya secara berlebih-lebihan, tidak menurut kadar keperluan serta tidak menurut hukum syarak.

Antara gambaran muslihat Iblis terhadap para Zuhud ialah:

  1. Enggan mendalami ilmu kerana sibuk dalam urusan Zuhud. Mereka merasakan zuhud tidak perlu ilmu yang mendalam untuk mempraktikkannya atau cukup dengan amalan zuhud tanpa ilmu akan menyelamatkannya. Meraka menganggap telah menggantikan sesuatu yang kurang baik (mendalami ilmu) dengan sesuatu yang lebih baik (zuhud). Padahal manfaat orang yang berilmu itu boleh disebarkan merata-rata. Berapa banyak pula orang yang berilmu mampu menuntun ahli ibadah kepada kebenaran?
  2. Mereka beranggapan bahawa yang disebut zuhud itu ialah meninggalkan perkara-perkara Mubah. Contohnya, seperti tidak mahu berpakaian cantik sedangkan dirinya mampu berbuat demikian, apatah lagi Baginda s.a.w cukup menyukainya. Ada juga yang hanya makan sedikit sangat sehingga menyebabkan tubuh badan kering kontang seperti mayat bernyawa! Baginda s.aw akan makan jika ada makanan, dan menahan lapar sekiranya tiada makanan.
  3. Mereka beranggapan juga bahawa zuhud adalah rasa puas dalam masalah makanan dan berpakaian semata. Namun, dalam masa yang sama mereka tidak mengawal nafsu mereka untuk berlumba-lumba mengejar jawatan besar atau kemasyhuran di hadapan masyarakat. Maka, mereka berpura-pura zuhud dengan menunjukkan rasa hormat terhadap penguasa atau orang kaya, namun orang yang miskin langsung tidak diendahkannya. Adakah ini Zuhud yang mereka pegang?

Ingat! Tubuh kita ini adalah kenderaan di atas dunia. Wajib dijaga, bahkan wajib menunaikan haknya. Seperti kereta kita, jika tidak dijaga maka akan cepat rosak dan sangkut di tengah jalan serta menyusahkan kita dalam memandunya. Zuhud bukanlah amalan untuk menyusahkan kita dalam mentaati Allah, bahkan maksud sebenar Zuhud untuk kita bersederhana dalam menaati-Nya.

Sekiranya anda ingin menjadi seorang yang Zuhud, belajar dan fahamilah ertinya, seperti mana yang telah ditegaskan oleh Ibnu Qayyim dalam kitabnya ini. Zuhud bukanlah kita menolak dunia seluruhnya secara mentah-mentah, apatah lagi mengambilnya melampau-lampau, namun dunia ini perlu diambil sekadarnya agar matlamat akhirat tidak dihalang olehnya.

Allahu’alam.

 

Rujukan:

1. Talbis Iblis : Dasyatnya Tipu Muslihat Iblis – Ibnul Qayyim Al-Jauzi.

Mohd Nor Adzim Shaari
Aktivis ISMA Seremban

Atas ‘Jalan’ Ini…

Simpulan Kasih, Simpulan Dakwah

Simpulan Kasih, Simpulan Dakwah

Allahuakbar! wa Alhamdulillah!

Segala syukur hanya layak untuk-Nya. Tiada Tuhan yang layak disembah melainkan Allah semata-mata. Selawat dan Salam atas junjungan kita yang mulia, Nabi Muhammad s.a.w, ikutan kita sepanjang zaman malah tidak akan terluput keperibadian Baginda dalam kehidupan seharian kita.

Hari ini 17 April, saat kami menanti kelahiran sulung kami di Hospital Islam Az-Zahrah (HIAZ). Saya membelek seketika gambar-gambar awal pernikahan kami yang hampir mencecah 2 tahun. Sekadar ingin mengingatkan semula buat diri ini dan isteri akan tujuan ASAL pernikahan kami.

Kami ditakdirkan TIDAK berkenalan sebelum bertunang. Saya sendiri ketika itu terasa inilah cara terbaik buat diri saya dalam melahirkan keluarga idaman yang akan thabat atas ‘jalan’ ini. Saya HANYA berpandukan ‘orang tengah’ dalam menguruskan urusan besar ini. Kebiasaan daripada masyarakat kita, menjadi kemestian untuk pasangan berkenal-kenalan atau kenal bagi lahir cinta terhadap pasangan masing-masing.

Namun tidak bagi saya. Saya meyakini bahawa tujuan asal pernikahan ini adalah BESAR, tidak tergambar dengan sekadar lafaz ‘Aku Cinta Padamu’ serta diselangi dengan pertemuan-pertemuan ‘sweet’ ini. Tidak lain ialah kami mendirikan rumah tangga ini atas tujuan Dakwah kepada Ummah. Menjadi keutamaan kami untuk membina Keluarga Muslim ini.

Bagaimana tujuan ini terhasil? Sudah tentu atas fikrah Islam yang terpahat dalam diri kami. Bermula daripada diri kami, Individu Muslim, maka kami realisasikan maratib amal seterusnya iaitu Baitul Muslim (BM). Ia bukan sekadar dua hati disatukan, namun satu fikrah yang sama dihubungkan atas ‘jalan’ ini untuk terus berjuang demi agama.

Kini, tujuan asal ini perlu diutuhkan dan terus dipasakkan dalam hati-hati kami agar tujuan ini tidak dikaburi dengan tujuan dunia yang penuh tipu daya serta ujian daripada-Nya. Sesungguhnya saya dan isteri masih jauh perjalanan jika hendak dibandingkan dengan mereka yang sudah melayari bahtera keluarga dakwah bertahun-tahun.

Kami masih merasakan langkah kami masih kecil atas ‘jalan’ ini lantaran usaha Dakwah yang belum dipecutkan ke tahap maksimum. Menjadi satu AZAM buat kami untuk memecutnya kerana Ummah memerlukan kami. Masih panjang dan penuh onak duri yang akan kami hadapi di masa hadapan kelak. Saya yakin bahawa inilah jalan-jalan yang kami akan terus hadapi sehingga kami ditakdirkan berjumpa dengan-Nya.

Saat menantikan kelahiran cahaya mata yang pertama buat saya dan isteri, saya sedar bahawa kepentingan buat para pasangan Dakwah untuk melihat semula tujuan asal pernikahan semasa lafaz sakinah itu dilafazkan. Adakah kita masih berada di atas tujuan UTAMA yang kita janjikan kepada pasangan kita? Atau ia semakin pudar?

Dan, saya menikahnya kerana ‘Jalan’ ini…

 

Mohd Nor Adzim Shaari
17 April 2014

Jaulah Tarbiah- ke Utara lagi

Alhamdulillah. Masih diberi nyawa oleh-Nya untuk terus hidup.

28 Jun 2013, bermula satu lagi Jaulah (kembara) Tarbiah ke utara. Kali ini bersama para pemuda harapan negara dari Nilai. Rata-ratanya berumur 19-25 tahun. Objektif utama kali ini ialah memperkuatkan ukhwah sesama ahli serta mentadabbur alam ciptaan-Nya dan mengutip pengalaman Tarbiah daripada tok syeikh-tok syeikh yg sudah lama berjuang dalam medan ini.

Kami bertolak dalam pukul 11.15 malam dari Nilai. Dua(2) buah kereta telah dipenuhi oleh para pemuda ini- Alza dan Unser. SubhanaAllah, salah sebuah kereta yg dinaiki diberi pinjam tanpa syarat untuk dimanfaatkan sepanjang jaulah kali ini. Namun, budaya kita sebagai umat Islam, sangatlah dituntut untuk menjaga hak barang yg dipinjamkan kepada kita. ‘Ya Allah, engkau berkatilah kenderaan ini dalam kami mengagungkan-Mu.’

Sepanjang perjalanan itu, pelbagai perkara dibincang oleh para pemuda ini. Ada satu perkongsian menarik daripada Riduan Muhammad, seorang graduan di salah sebuah universiti di Amerika Syarikat (AS) menceritakan pengalaman beliau untuk mendapatkan & membuat tarbiah buat dirinya serta orang lain di sana. Katanya;

“Saya nak pergi ke Usrah selalunya ambil masa 9 jam untuk jumpa murobbi (pendidik) saya!Alhamdulillah, teknologi juga serba sedikit meringankan jurang ini. Jika bawak usrah pulak, ambil masa 4 jam nak sampai ke destinasi Mutarobbi saya tu” cerita beliau penuh semangat. Dan, beliau tidak pula memberi alasan jauh dan lama itu sebagai penghalang buat dirinya untuk beliau tidak ke usrah. Kita? Tanya Iman kita, dan renungilah sejenak.

Subuh hening di R&R Gurun telah menjadi saksi kami tiba di wilayah utara. SubhanaAllah! Ramai yg berhenti Solah Subuh berjamaah di sana. Sehinggakan melimpah ruah dari surau yg disediakan di R&R tersebut. Ini satu petanda yg baik. Dari kita melihat setiap manusia pada sudut negatif, eloklah kita pandang pada sudut positif pula. Kan ini juga baik?

Sinar cahaya di Kedah

Sinar cahaya di Kedah

Usai menunaikan Subuh, kami berehat sebentar. Recharge energy sat.. 7.00 pagi kami menyambung perjalanan kami ke Perlis- destinasi pertama yg dituju buat jaulah kali ini. Moga firman Allah s.w.t ini dapat dipenuhi kami sepanjang perjalanan ini;

“Katakanlah (Muhammad),’Berjalanlah atas muka bumi ini, kemudian perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yg mendustakan itu.” (Al-An’am: 11)

Dan kami tiba di Alor Setaq…juga

Geng Jaulah 2013.

Geng Jaulah 2013

Adzim Shaari
29 Jun 2013, Pejabat ISMA Perlis

Ramadhan bulan Perjuangan

Salam Ramadhan dan Salam Juang kepada semua.

Kini, kita tiba pada malam-malam akhir Ramadhan bagi 1433 Hijrah. Berbagai usaha dan amalan yg telah kita mulakan dan giatkan sepanjang 24 hari pada bulan ini. Kadang-kadang konsisten dan kadang-kadang tersangkut. Namun, apa yg penting bagi kita semua ialah semangat juang untuk meneruskan malam-malam baki Ramadhan tahun ini dengan Jaya dapat diteruskan momentumnya.

Ramadhan adalah bulan perjuangan, bukan hanya bulan pembersihan diri semata-mata. Bahkan saudara sekalian, usaha-usaha untuk membersihkan hati juga memerlukan semangat juang dalam menjayakannya. Ia bukan Mudah!

Mengapa Ramadhan adalah bulan Perjuangan?

  1. Kemenangan pertama Umat Islam dalam sejarah Dunia, sewaktu keRasulan Nabi Muhammad s.a.w. Siapa tak tahu Perang Badar al-Kubro? Semua antara kita tahu, dan inilah peperangan dan perjuangan mati-matian dalam menegakkan Islam di atas muka bumi ini. Peperangan yg memisahkan antara Haq dan Batil, memisahkan antara Bapa dengan anak- semua ini dalam mempertahankan Islam di muka bumi ini.
  2. Peperangan Ain Jalut. Peperangan ini berlaku 2 tahun selepas kerajaan Abbassiah tumbang ke tangan Monggol pada 656 H. Panglima Islam ketika itu, Saifuddin Qutuz telah berjaya menghimpunkan dan mengembalikan semangat Jihad di kalangan Umat Islam ketika itu. Perjuangan ini berjaya mencapai kemenangan total ke atas puak Tartar/Monggol dan membuka semula Baghdad untuk kembali ke tangan pemerintahan Islam.
  3. Peperangan dalaman diri sendiri. Ketika ini, seperti mana kita sedia maklum para Syaitan telah diikat/dirantai semasa bulan Ramadhan. Yg tinggal hanyalah diri kita dengan nafsu. Peperangan depan-depan antara akal dan nafsu. Nabi s.a.w ada menyatakan bahawa inilah peperangan besar bagi diri kita selain Jihad di Medan Perang. Maka, tidak hairanlah ada di kalangan kita gagal sebelum ke medan sebenar!

Ketiga-tiga ini merupakan peristiwa dan situasi yg meletakkan bahawa Ramadhan adalah bulan Perjuangan. Tiada siapa yg boleh sangkal. Melihat Badar al-Kubro sahaja telah meletakkan persepsi kita setinggi yg boleh bahawa Ramadhan bukan semata bulan Rahmat dan Maghfirah, tetapi juga bulan Jihad dan Perjuangan hakiki buat kita.

Menukar paradigma biasa ke kacamata perjuangan bukanlah sesuatu yg mudah. Saya sendiri mengambil masa yg lama. Buktinya, pada tahun ini sahaja saya baru menyedarinya. Selama ini, mungki kita ‘terlalu‘ hanyut dengan fadhilat-fadhilat dan kelebihan Ramadhan sahaja, namun kita tidak melihat dari kaca mata lain pula. Kita MESTI melihat dari 360 darjah sudut pandang. Bukan 90 atau 180 darjah sahaja. Kita perlu mencorakkan cara pemikiran juang dalam diri kita.

Kerana apa? Kerana dari zaman berzaman, sejak dari 1 Hijrah, Nabi Muhammad s.a.w tidak pernah putus-putus berjuang mempertahankan Islam serta mengembangnya ke setiap pelusuk Tanah Arab ketika itu. Bahkan Baginda s.a.w telah mencapai taraf antarabangsa dalam menyebarkan Islam yg Agong ini. Perjuangan dan semangat ini diteruskan oleh para sahabat Baginda s.a.w serta para tabi’in selepasnya. Adakah ini bermaksud mahu memberi gambaran bahawa Islam bergerak atas Mata Pedang semata-mata? Tidak! Dan hal inilah yg menghadirkan Islam datang dengan penjelasan ‘Juang’ yg sebenar;

“Wahai orang-orang Yang beriman! kamu Diwajibkan berpuasa sebagaimana Diwajibkan atas orang-orang Yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa.” (Al-Baqarah: 183)

“Wahai orang-orang Yang beriman! masuklah kamu ke Dalam ugama Islam (dengan mematuhi) Segala hukum-hukumnya; dan janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; Sesungguhnya Syaitan itu musuh bagi kamu Yang terang nyata.” (Al-Baqarah: 208)

“Dan berJihadlah kamu di jalan Allah dengan Jihad yg sebenar-benarnya. Dia telah memilih kamu, dan Dia tidak menjadikan kesukaran untukmu dalam agama…” (Al-Hajj: 78)

Akhirnya, terletak kepada diri kita dalam memandang Jalan Juang yg kita fahami dan lalui kelak…

Mohd Nor Adzim bin Shaari
Pengerusi
Persatuan Belia Islam Nasional (PEMBINA)
Cawangan Negeri Sembilan

Kembara Utara’12- Belajar untuk Terbaik!

akhi Azril, Aizat (PEMBINA UIAM), Muslim Abdullah Zaik (PEMBINA UIAM), aku bergambar sebelum bertolak.

Alhamdulillah, sampai juga aku di bumi Utara Malaysia- Kedah & Pulau Pinang.

Tujuan ke sana tidak lain dan tidak bukan untuk mengutip pengalaman amal Dakwah rakan-rakan di sana serta bertemu Qudama‘ Dakwah yg komited dalam urusan besar ini.

Aku, akhi Azril dan akhi Uzair berpeluang bertemu dengan ikhwah akhawat dari PEMBINA Perlis, Kedah dan Pulau Pinang. Satu kekaguman kepada mereka (Azril & Uzair) ialah sikap tidak kenal lelah dalam menyampaikan amanat Presiden PEMBINA serta membantu PEMBINA cawangan lain dalam memacu amal Dakwah belia di Utara. Kesungguhan mereka menjelaskan hala tuju, matlamat dan stand PEMBINA sebagai satu NGO Belia Islam yg utuh tidak pernah padam dalam diari minda mereka. Allahu Akbar!

Akhi Azril dan Uzair, tak lelah!

Belajar untuk Terbaik! adalah satu motto dalam perjalanan ini dalam mindaku. Sebagai seorang Muslim, juga Da’i Muda, pengalaman dalam perjalanan bersama dengan para Da’i senior sangat diperlukan dalam mengharungi Jalan Dakwah yg penuh liku-liku dan pusing-pusing sepanjang perjalanan. Barangsiapa yg tidak mengambil perhatian, maka boleh jadi dia akan terjerumus ke jalan yg lebih bahaya.

Dan, itulah yg sedang berlaku atas bumi Malaysia ini. Para Da’i bercakaran antara satu sama lain, tiada persepakatan dalam perkara asasi agama, menuduh sana sini, perpaduan semakin goyah! Masing-masing mahu memenangkan ideologi sendiri. Maka, puak-puak Liberal, Sosialis, Hak Asasi Manusia menyerang kita dari segenap arah. Mengambil peluang kelemahan kesatuan kita ini.

Aku terkenang kembali kata-kata Ustaz Zaharuddin Abdul Rahman dalam Seminar Kewangan & Keusahawan Muslim (SKKM’12) yg lalu;

“Tak kisahlah PEMBINA ka, ISMA ka, IKRAM ka, ABIM ka, PAS ka, atau UMNO sekalipun..semuanya sama Matlamat- menuju Syurga Allah. Jalan atau Method sahaja yg berbeza,” ujar beliau.

Nah, tak bolehkah kita jadi yg Terbaik?! Sudah tentu boleh, asalkan jalan yg kita tempuhi adalah tidak bercanggah dengan syara’, tidak terkeluar dari panduan Al-Quran dan Al-Sunnah. Menjadi terbaik adalah sifat orang-orang Mukmin itu sendiri.

Anda terbaik?

“Kamu (umat Islam) adalah umat Terbaik yg dilahirkan untuk manusia, (kerana kamu) menyuruh (berbuat) yg makruf dan mencegah dari yg mungkar, dan beriman kepada Allah…” (Ali Imran;110).

Belia itu sendiri perlu tenangkan diri, semangat..semangat juga, tapi biarlah bertempat. Menjadi Terbaik tidak semestinya ada semangat sahaja, bahkan perlu ada ilmu dan kekuatan Ruhi yg utuh. Menenangkan emosi itu dengan amalan Ruhi juga penting. Bagi peluang minda kita berada dalam Rasional semula. Berfikir dengan tepat, berpandukan Al-Quran dan Al-Sunnah.

Ruang para belia Muslim untuk menyumbang kepada agama ini sangat luas, seluas-luasnya. Tidak hanya fokus pada sesuatu lapangan sahaja. Selagi mana ia tidak terkeluar dari landasan syara’, maka perjuangkanlah ia. Anda pandai menulis, tulislah tulisan Islami. Anda pandai menyanyi, senandungkan Nasyid dalam suaru mu. Anda pandai bersajak, penuhilah sajak itu dengan nasihat. Semua kita berperanan, tidak perlu menjatuhkan satu sama lain, bahkan ia merugikan antara kita nanti.

Aku yakin Islam kan menang nanti!

Mohd Nor Adzim Bin Shaari
@Nilai (11 Mei 2012)