Mensucikan Jiwa


Jiwa sangat penting dalam pembentukan peribadi kita. Jiwa yang murni akan melahirkan peribadi yang berbudi. Jiwa perlu di ‘bersih’ dan di didik supaya jiwa kita itu tidak hitam dan gelap, di bayangi perkara buruk yang kita lakukan. Saya boleh ibaratkan jiwa ini seperti span, meresap segala apa yang berair di sisinya. Tidak kira kotor atau bersih. Terus sahaja meresap. Perjalanan span itu hanya boleh di tentukan oleh penggunanya, dan sudah tentu kita yang menggunakannya. Apa yang saya cuba nukilkan adalah dari pengkajian saya tentang sebuah buku. Tazkiyatun Nafs (mensucikan jiwa), karangan Al-Marhum Ustaz Said Hawwa, dari Libya. Saya bukanlah ‘ahli’ yang hendak mengolah buku ini, tetapi saya suka ingin berkongsi dengan apa yang saya baca dan saya kaji. Mari kita sama-sama renungkan…

Para Rasul ‘alaihimus shalatu wassalam di utus untuk mengingatkan kita kepada ayat-ayat Allah s.w.t , mengajarkan hidayah-Nya dan mensucikan jiwa dengan ajaran-Nya. Mensucikan jiwa ini termasuk mission terpenting para Rasul kepada manusia. Inilah antara aspek terpenting dan asas dalam pembentukan jiwa yang suci dan rela berkorban demi agama. Tanpa penyucian dahulu, maka hati yang keras tidak dapat di lembutkan seperti air. Kita lihat peristiwa pengIslaman panglima dan khalifah agung dahulu, Umar Al-Khattab. Bagaimana Umar ketika itu yang di ibaratkan musuh nombor satu umat ISLAM menjadi lembut dan membela nasib umat ISLAM selepas keIslamannya. Hal ini semua berlaku dengan ayat-ayat indah dari Kitab-Nya keluar dari mulut adiknya yang sudah memeluk ISLAM. Umar terpaku akan keindahan ayat-ayat yang di bacakan oleh adiknya. Maka, dengan sedikit kata-kata lembut daripada Rasulullah s.a.w telah berjaya melembutkan hatinya. Demikianlah penyucian jiwa. Tanpa melalui penyucian jiwa, seseorang itu tidak mampu menanggung beban agama yang besar seperti Umar Al-Khattab. Tugas Rasul sebagai medium penyucian jiwa telah termaktub dari Al-Quran, dari doa Nabi Ibrahim a.s :

“Wahai Tuhan kami, utuslah untuk mereka seorang Rasul dari kalangan mereka, yang akan membacakan kepada mereka ayat-ayat Engkau, dan mengajarkan kepada mereka Al-kitab dan hikmah serta mensucikan mereka. Engkaulah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana” ( Al-Baqarah: 129 ).

Lihat pula jawapan terhadap doa dan kurniaan atas umat ini dalam firman Allah :

“Sebagaimana Kami telah mengutus kepadamu Rasul di antara kamu yang membacakan ayat-ayat Kami kepada kamu dan mensucikan kamu dan mengajarkan Al-Kitab dan Hikmah, serta mengajarkan kepada kamu apa yang belum kamu ketahui” ( Al-Baqarah: 151 ).

Penyucian jiwa ini juga berlaku sewaktu Musa a.s mengajak Fir’aun untuk tunduk dan mengakui Allah s.w.t sebagai tuhan yang satu, bukannya dia sebagai tuhan :

“Adakah keinginan bagimu untuk membersihkan diri. Dan kamu akan kupimpin ke jalan Tuhanmu supaya kamu takut kepada-Nya” ( An-Naazi’at: 18-19 ).

Kepentingan untuk menyucikan jiwa ini sudah banyak Allah s.w.t tekankan dalam Al-Quran. Seperti yang saya katakan, hati hendaklah di bersihkan dahulu sebelum di beri ilmu dan amalan untuk di manfaatkan dalam kehidupan. Jika jiwa itu kotor, tidak ada proses pembersihan, maka walau tinggi mana seseorang itu belajar tetap tidak berguna kerana ilmu yang di belajar selama ini hanyalah untuk peroleh kerja yang baik semata-mata. Namun, saya yakin mereka di luar sana punyai kesedaran yang tinggi dalam mendidik jiwa menjadi orang yang berguna, tahu menggunakan ilmu yang di kutip dalam hayat mereka kelak. Inilah yang kita cari!

Allah s.w.t menambah lagi :

“Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikanu jiwa itu dan sesungguhnya rugilah orang yang mengotorinya” ( Asy-Syams: 9-10 ).

Jelas di atas bahawa tazkiyatun nafs termasuk mission para Rasul, visi bagi orang-orang bertaqwa dan menentukan keselamatan atau kecelakaan di sisi Allah s.w.t. Tazkiyah secara etimologi nya punyai dua maksud; Penyucian dan Pertumbuhan. Zakatun nafsi ertinya penyucian (tathahhur) jiwa dari segala penyakit dan kecacatan, merealisasikan (tahaqquq) berbagai maqam padanya, dan menjadikan (takhalluq)
asma’ dan sifat sebagai akhlak. Pada akhirnya, tazkiyah adalah tathahhur, tahaqquq dan takhalluq. Mungkin agak sukar hendak kita faham. Mudahnya, Tazkiyatun nafsi adalah membersihkan jiwa dari segala penyakit hati supaya kita dapat menghias diri kita dengan akhlak yang telah di gariskan oleh Allah s.w.t. Semua ini tadi mempunyai saranan-saranan yang syari’i dan hasil-hasil yang syari’i. Natijahnya, kesan dan pengaruhnya akan nampak pada perilaku seseorang dalam berinteraksi dengan Allah s.w.t mahupun makhluk-Nya serta dalam mengendalikan anggota badan yang seiring dengan perintah Allah s.w.t.

 

Bahan Rujukan :-

  1. Al-Quran dan Terjemahan.
  2. Kitab Tazkiyatun Nafsi, Said Hawa.

 

 

 

Mohd Nor Adzim Bin Shaari

Mahasiswa Tahun Dua

Fakulti Ekonomi dan Muamalat

Universiti Sains Islam Malaysia (USIM)

Advertisements

One thought on “Mensucikan Jiwa

  1. salam. Alhamdulillah, tulisan yang memberangsang dan memotivasi orang lain.

    Membersihkan hati adalah kerja yang sangat sukar dan memakan masa…banyak orang kalah. Hatta kadang-kadang para du’at juga tewas dalam tazkiyatun nafs.

    Medan amal dan medan teori tak sama. Semoga kita semua menjadi manusia yang beramal dengan teori.

    Fuuh..fuh..susah tu!

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s