Kembara Utara’12- Belajar untuk Terbaik!

akhi Azril, Aizat (PEMBINA UIAM), Muslim Abdullah Zaik (PEMBINA UIAM), aku bergambar sebelum bertolak.

Alhamdulillah, sampai juga aku di bumi Utara Malaysia- Kedah & Pulau Pinang.

Tujuan ke sana tidak lain dan tidak bukan untuk mengutip pengalaman amal Dakwah rakan-rakan di sana serta bertemu Qudama‘ Dakwah yg komited dalam urusan besar ini.

Aku, akhi Azril dan akhi Uzair berpeluang bertemu dengan ikhwah akhawat dari PEMBINA Perlis, Kedah dan Pulau Pinang. Satu kekaguman kepada mereka (Azril & Uzair) ialah sikap tidak kenal lelah dalam menyampaikan amanat Presiden PEMBINA serta membantu PEMBINA cawangan lain dalam memacu amal Dakwah belia di Utara. Kesungguhan mereka menjelaskan hala tuju, matlamat dan stand PEMBINA sebagai satu NGO Belia Islam yg utuh tidak pernah padam dalam diari minda mereka. Allahu Akbar!

Akhi Azril dan Uzair, tak lelah!

Belajar untuk Terbaik! adalah satu motto dalam perjalanan ini dalam mindaku. Sebagai seorang Muslim, juga Da’i Muda, pengalaman dalam perjalanan bersama dengan para Da’i senior sangat diperlukan dalam mengharungi Jalan Dakwah yg penuh liku-liku dan pusing-pusing sepanjang perjalanan. Barangsiapa yg tidak mengambil perhatian, maka boleh jadi dia akan terjerumus ke jalan yg lebih bahaya.

Dan, itulah yg sedang berlaku atas bumi Malaysia ini. Para Da’i bercakaran antara satu sama lain, tiada persepakatan dalam perkara asasi agama, menuduh sana sini, perpaduan semakin goyah! Masing-masing mahu memenangkan ideologi sendiri. Maka, puak-puak Liberal, Sosialis, Hak Asasi Manusia menyerang kita dari segenap arah. Mengambil peluang kelemahan kesatuan kita ini.

Aku terkenang kembali kata-kata Ustaz Zaharuddin Abdul Rahman dalam Seminar Kewangan & Keusahawan Muslim (SKKM’12) yg lalu;

“Tak kisahlah PEMBINA ka, ISMA ka, IKRAM ka, ABIM ka, PAS ka, atau UMNO sekalipun..semuanya sama Matlamat- menuju Syurga Allah. Jalan atau Method sahaja yg berbeza,” ujar beliau.

Nah, tak bolehkah kita jadi yg Terbaik?! Sudah tentu boleh, asalkan jalan yg kita tempuhi adalah tidak bercanggah dengan syara’, tidak terkeluar dari panduan Al-Quran dan Al-Sunnah. Menjadi terbaik adalah sifat orang-orang Mukmin itu sendiri.

Anda terbaik?

“Kamu (umat Islam) adalah umat Terbaik yg dilahirkan untuk manusia, (kerana kamu) menyuruh (berbuat) yg makruf dan mencegah dari yg mungkar, dan beriman kepada Allah…” (Ali Imran;110).

Belia itu sendiri perlu tenangkan diri, semangat..semangat juga, tapi biarlah bertempat. Menjadi Terbaik tidak semestinya ada semangat sahaja, bahkan perlu ada ilmu dan kekuatan Ruhi yg utuh. Menenangkan emosi itu dengan amalan Ruhi juga penting. Bagi peluang minda kita berada dalam Rasional semula. Berfikir dengan tepat, berpandukan Al-Quran dan Al-Sunnah.

Ruang para belia Muslim untuk menyumbang kepada agama ini sangat luas, seluas-luasnya. Tidak hanya fokus pada sesuatu lapangan sahaja. Selagi mana ia tidak terkeluar dari landasan syara’, maka perjuangkanlah ia. Anda pandai menulis, tulislah tulisan Islami. Anda pandai menyanyi, senandungkan Nasyid dalam suaru mu. Anda pandai bersajak, penuhilah sajak itu dengan nasihat. Semua kita berperanan, tidak perlu menjatuhkan satu sama lain, bahkan ia merugikan antara kita nanti.

Aku yakin Islam kan menang nanti!

Mohd Nor Adzim Bin Shaari
@Nilai (11 Mei 2012)
Advertisements

Jangan lepaskan ia…

Bila mulut sudah berbicara “Tidak mahu aku terlibat dengan program lagi..”. Bagi saya, ia adalah tanda para Da’i itu sudah dijangkiti suatu ‘virus’ yang cukup berbahaya. Itulah bibit-bibit futur. Maka, sudah pasti ia sangat berbahaya kepada insan yang bergelar Muslim.

“Aku tak mahu terlibat dah dengan program-program nie..”, apakah ia tanda yang baik?

Bahkan, lebih bahaya lagi bila diminta untuk menelefon para Murrobbi untuk program Tarbiah, ditangguh-tangguh olehnya. Bermacam alasan yang diberikan olehnya untuk mengelak diri dari program Tarbiah.

“Aku tak dapat no.telefon Naqib lagi la..”

“Erk, minggu nie aku dah penuh dengan program keluarga. Tak boleh nak kacau.”

“Eh, tak dak pon orang sana pesan aku untuk hubungi orang di sini…”

Maka, didikan Tarbiah terus terabai. Selepas itu, akan datang program-program lain yang mengisi kekosongan masa itu..bila dah tak dak program Tarbiah dalam masa lapang itu.  Masa di isi dengan melayan FB, keluar dengan kawan-kawan, main game, futsal, bola sepak, menonton televisyen dan pelbagai program lagi yg akan ‘bantunya utk diisi’. Ya, senarai di atas ada juga yang melibatkan dengan Tarbiah seperti Riadhah, namun sejauh mana nak dibandingkan Tarbiah Imani dan Ruhi dalam Liqo’ Mingguan dengan Riadhah Mingguan? Yang mungkin dalam Riadhah itu adalah 5-10 minit tazkirah yang disampaikan.

Mana pergi Mutabaah Amal? Mana pergi Taaruf ahli Liqo’? Mana pergi Muahasabah Diri? dan paling penting, mana pergi Ukhwah Islamiyyah Jam’iyyah yang kita yakini sebelum ini?

Adakah semua ini akan kita jumpa tanpa memikirkan untuk hadir ke Liqo’ Mingguan kita? Bagi saya, tidak!

Dalam liqo’ Mingguan, kita akan ada masa untuk Mutabaah Amal. Yakni, muhasabah amal kita dalam masa seminggu. Solah Jamaah kita, Tilawah kita, Hafazan kita, bacaan ilmiah kita, bahkan Dakwah Fardiah pun akan ditanya dalam liqo’ ini. Ditanya pula dengan teman-teman seLiqo’ kita. Maka disitu akan lahir pula Muhasabah Diri..sejauh mana kita melaksanakan amal-amal harian kita dengan teman-teman kita. Kadang-kadang minggu nie kita ‘hebat‘ sedikit daripada teman kita. Minggu lepas itu pula, kita terkebelakang pula. Maka, kita akan sentiasa diperingatkan untuk Muahasabah. Muhasabah agar kita sentiasa ingin menjadi yang terbaik buat diri kita. Dan ini hanya ada dalam Liqo’ Mingguan- bersama seorang Naqib dan teman-teman seLiqo’ tadi.

Bukankah insan itu bermaksup ‘Pelupa’? Maka, tidak hairanlah surah Al-Asr yang menfokuskan tentang Masa menjadi tema Para Pendakwah untuk tidak membuang masa, apatah lagi nak berlengah-lengah dalam perkara kebaikan. Fastabiqul Khoirat!

Adakah anda masih meyakini bahawa anda akan ‘berjaya‘ tanpa mengahadirkan diri ke Liqo’ Mingguan? Atau lebih tepat lagi adalah Usrah?! Adakah anda juga yakin pasti berjaya dengan tanpa Usrah, tanpa binaan asas maka kita boleh membina diri kita, mendidik diri kita, memperbaiki diri kita menjadi lebih baik, seterusnya ingin mendaulatkan Islam di tanah air sendiri? Seperti yang saya katakan tadi, Tidak!!

Maka, sampai bila kita masih menunggu untuk ditarbiah? sedangkan dalam akal fikiran kita sendiri bersetuju bahawa Tarbiah Diri itu Penting.

Tak kiralah anda tue berada di tingkat mana sekalipun, Presiden NGO, Pengerusi Persatuan, Pengarah Syarikat, Pelajar PHD, Pelajar Praktikal, Pelajar Sekolah ka, Guru-guru ka, Pensyarah kah dan lain-lain..bila anda sudah mula katakan ‘Tidak’ pada program-program Pembinaan Diri, maka ‘virus’ itu akan terus beronok-ronok dalam diri anda! Melekakan anda dengan hawa’ yang melalaikan, menjerumuskan anda ke lembah-lembah gelap tanpa cahaya.

Namun, jangan risau akhi..jangan risau ukhti…

Akan ada sentiasa tangan-tangan harapan yang cuba menggapai mu..maka, pautlah tangan itu. Jangan lepaskan ia, pegang erat-erat agar tidak terlepas…kecuali anda sendiri yang lepaskan tangan itu…

MOHD NOR ADZIM BIN SHAARI
Pengerusi
Persatuan Belia Islam Nasional (PEMBINA)
Cawangan Negeri Sembilan
adzim.shaari@gmail.com