Atas ‘Jalan’ Ini…

Simpulan Kasih, Simpulan Dakwah
Simpulan Kasih, Simpulan Dakwah

Allahuakbar! wa Alhamdulillah!

Segala syukur hanya layak untuk-Nya. Tiada Tuhan yang layak disembah melainkan Allah semata-mata. Selawat dan Salam atas junjungan kita yang mulia, Nabi Muhammad s.a.w, ikutan kita sepanjang zaman malah tidak akan terluput keperibadian Baginda dalam kehidupan seharian kita.

Hari ini 17 April, saat kami menanti kelahiran sulung kami di Hospital Islam Az-Zahrah (HIAZ). Saya membelek seketika gambar-gambar awal pernikahan kami yang hampir mencecah 2 tahun. Sekadar ingin mengingatkan semula buat diri ini dan isteri akan tujuan ASAL pernikahan kami.

Kami ditakdirkan TIDAK berkenalan sebelum bertunang. Saya sendiri ketika itu terasa inilah cara terbaik buat diri saya dalam melahirkan keluarga idaman yang akan thabat atas ‘jalan’ ini. Saya HANYA berpandukan ‘orang tengah’ dalam menguruskan urusan besar ini. Kebiasaan daripada masyarakat kita, menjadi kemestian untuk pasangan berkenal-kenalan atau kenal bagi lahir cinta terhadap pasangan masing-masing.

Namun tidak bagi saya. Saya meyakini bahawa tujuan asal pernikahan ini adalah BESAR, tidak tergambar dengan sekadar lafaz ‘Aku Cinta Padamu’ serta diselangi dengan pertemuan-pertemuan ‘sweet’ ini. Tidak lain ialah kami mendirikan rumah tangga ini atas tujuan Dakwah kepada Ummah. Menjadi keutamaan kami untuk membina Keluarga Muslim ini.

Bagaimana tujuan ini terhasil? Sudah tentu atas fikrah Islam yang terpahat dalam diri kami. Bermula daripada diri kami, Individu Muslim, maka kami realisasikan maratib amal seterusnya iaitu Baitul Muslim (BM). Ia bukan sekadar dua hati disatukan, namun satu fikrah yang sama dihubungkan atas ‘jalan’ ini untuk terus berjuang demi agama.

Kini, tujuan asal ini perlu diutuhkan dan terus dipasakkan dalam hati-hati kami agar tujuan ini tidak dikaburi dengan tujuan dunia yang penuh tipu daya serta ujian daripada-Nya. Sesungguhnya saya dan isteri masih jauh perjalanan jika hendak dibandingkan dengan mereka yang sudah melayari bahtera keluarga dakwah bertahun-tahun.

Kami masih merasakan langkah kami masih kecil atas ‘jalan’ ini lantaran usaha Dakwah yang belum dipecutkan ke tahap maksimum. Menjadi satu AZAM buat kami untuk memecutnya kerana Ummah memerlukan kami. Masih panjang dan penuh onak duri yang akan kami hadapi di masa hadapan kelak. Saya yakin bahawa inilah jalan-jalan yang kami akan terus hadapi sehingga kami ditakdirkan berjumpa dengan-Nya.

Saat menantikan kelahiran cahaya mata yang pertama buat saya dan isteri, saya sedar bahawa kepentingan buat para pasangan Dakwah untuk melihat semula tujuan asal pernikahan semasa lafaz sakinah itu dilafazkan. Adakah kita masih berada di atas tujuan UTAMA yang kita janjikan kepada pasangan kita? Atau ia semakin pudar?

Dan, saya menikahnya kerana ‘Jalan’ ini…

 

Mohd Nor Adzim Shaari
17 April 2014

2 thoughts on “Atas ‘Jalan’ Ini…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s