Adakah kita ‘kenal’ erti Zuhud?

Adakah kita kenal apa itu ZUHUD?
Adakah kita kenal apa itu ZUHUD?

Dalam zaman moden ini, banyak berlaku kepincangan ilmu di kalangan umat Islam lebih-lebih lagi ilmu Agama. Ada di antara kita merasakan cukup sekadar mengetahui surface sesetangah istilah, kemudian digunakan atas kefahaman dirinya sendiri tanpa merujuk para Ulama’ yang thiqah serta kitab-kitab Muktabar. Sekiranya dia merasakan istilah itu tidak ‘kena’ dengan maksud yang sesuai dengan dirinya, maka dia akan tolak.

Antara istilah yang sering di salah tafsir ialah Zuhud. Kebanyakan manusia memahami Zuhud dengan meninggalkan dunia – totally! Dalam kitab Talbis Iblis (Dasyatnya Tipu Daya Iblis) menegaskan bahawa erti Zuhud bukan semata-mata kita menolak atau mencela dunia itu, atau meninggalkan tempat tinggal lalu pergi ke gunung untuk beribadah di sana dengan meninggalkan solat berjamaah atau juga solat Jumaat, atau meninggalkan ibunya yang amat memerlukan bantuan anaknya dalam menguruskan kehidupan hariannya – bukan itu maksudnya!

Hakikatnya, Ibnu Qayyim menegaskan bahawa Zuhud yang dicela ialah mengambil sebahagian dari dunia yang tidak dihalalkan, atau mengambilnya secara berlebih-lebihan, tidak menurut kadar keperluan serta tidak menurut hukum syarak.

Antara gambaran muslihat Iblis terhadap para Zuhud ialah:

  1. Enggan mendalami ilmu kerana sibuk dalam urusan Zuhud. Mereka merasakan zuhud tidak perlu ilmu yang mendalam untuk mempraktikkannya atau cukup dengan amalan zuhud tanpa ilmu akan menyelamatkannya. Meraka menganggap telah menggantikan sesuatu yang kurang baik (mendalami ilmu) dengan sesuatu yang lebih baik (zuhud). Padahal manfaat orang yang berilmu itu boleh disebarkan merata-rata. Berapa banyak pula orang yang berilmu mampu menuntun ahli ibadah kepada kebenaran?
  2. Mereka beranggapan bahawa yang disebut zuhud itu ialah meninggalkan perkara-perkara Mubah. Contohnya, seperti tidak mahu berpakaian cantik sedangkan dirinya mampu berbuat demikian, apatah lagi Baginda s.a.w cukup menyukainya. Ada juga yang hanya makan sedikit sangat sehingga menyebabkan tubuh badan kering kontang seperti mayat bernyawa! Baginda s.aw akan makan jika ada makanan, dan menahan lapar sekiranya tiada makanan.
  3. Mereka beranggapan juga bahawa zuhud adalah rasa puas dalam masalah makanan dan berpakaian semata. Namun, dalam masa yang sama mereka tidak mengawal nafsu mereka untuk berlumba-lumba mengejar jawatan besar atau kemasyhuran di hadapan masyarakat. Maka, mereka berpura-pura zuhud dengan menunjukkan rasa hormat terhadap penguasa atau orang kaya, namun orang yang miskin langsung tidak diendahkannya. Adakah ini Zuhud yang mereka pegang?

Ingat! Tubuh kita ini adalah kenderaan di atas dunia. Wajib dijaga, bahkan wajib menunaikan haknya. Seperti kereta kita, jika tidak dijaga maka akan cepat rosak dan sangkut di tengah jalan serta menyusahkan kita dalam memandunya. Zuhud bukanlah amalan untuk menyusahkan kita dalam mentaati Allah, bahkan maksud sebenar Zuhud untuk kita bersederhana dalam menaati-Nya.

Sekiranya anda ingin menjadi seorang yang Zuhud, belajar dan fahamilah ertinya, seperti mana yang telah ditegaskan oleh Ibnu Qayyim dalam kitabnya ini. Zuhud bukanlah kita menolak dunia seluruhnya secara mentah-mentah, apatah lagi mengambilnya melampau-lampau, namun dunia ini perlu diambil sekadarnya agar matlamat akhirat tidak dihalang olehnya.

Allahu’alam.

 

Rujukan:

1. Talbis Iblis : Dasyatnya Tipu Muslihat Iblis – Ibnul Qayyim Al-Jauzi.

Mohd Nor Adzim Shaari
Aktivis ISMA Seremban

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s