Ramadhan buat Da’i

Ahlan ya Ramadhan!

Tinggal lebih kurang 10 hari lagi Ramadhan kan menjelma.

Bulan yang paling Mulia dihadiahkan buat kita daripada-Nya. Namun, sebagai seorang yang mengaku seorang Da’i adakah kita sudah bersedia menempuhnya? Atau kita masih menganggap diri kita seperti rakyat marhean yang menyambutnya dengan biasa-biasa, dan menanti-nantikan ketibaan Hari Ghayo?

Seharusnya, seorang Da’i itu teruja dengan kehadiran Ramadhan ini dengan pelbagai persiapan yang dibuat bagi menempuhnya. Oleh itu, saya kongsikan beberapa perkara penting buat Da’i dalam mempersiapkan diri dengan kedatangan Ramadhan yang telah di sampaikan oleh al-Fadhil Ustaz Mohd Azizee Hassan kepada Du’at di luar sana:

  1. Tingkatkan ketaqwaan. Dalam natijah akhir pada ayat kewajipan berpuasa buat kita ialah saranan untuk kita agar bertaqwa kepada Allah. Kenapa? Dengan Taqwa yang tinggi akan membentuk pandangan para Da’i itu jelas melihat yang mana Haq dan mana yang Batil.
  2. Bulan latihan bagi sikap Sabar. Apabila digelar sebagai Da’i, sudah pasti terdedah dengan pelbagai mehnah tribulasi buat sang Da’i. Begitu juga dalam Ramadhan, dengan larangan Allah terhadap hamba-Nya untuk tidak makan di siang hari, ini merupakan latihan buat Da’i dalam mentaati Allah serta sabar dalam meninggalkan larangan Allah. Jika tiada sikap sabar ini dalam diri Da’i, SELAMANYA kemenangan yang dicari itu tidak akan tiba!
  3. Bulan Jihad dan Perjuangan. Mengenang kembali peristiwa besar dalam Ramadhan yang dilalui oleh Rasulullah s.a.w dan para sahabat r.anhum, sudah tentu terbayang dalam pemikiran kita akan kemenangan Badar serta pembukaan Makkah ketika itu. Namun, sebelum kemenangan itu tercapai, Jihad yang telah ditempuh oleh mereka sudah tentu jihad melawan hawa’ nafsu yang sangat hampir dalam diri kita. Jadi, kemenangan yang ingin digapai oleh para Da’i itu mestilah bermula dengan kemenangan kecil pada diri kita – lawan Hawa’ Nafsu.
  4. Bina intima’ Jama’i. Ramadhan adalah bulan di mana semua umat Islam berpuasa, menunaikan ibadah secara bersama-sama dan amat penting buat Da’i memposisikan diri dalam kebersamaan melaksanakan ibadah ini dengan Jamaah yang disertai. Sekiranya perkara ini diabaikan oleh seseorang Da’i itu maka akan berlaku ketidakstabilan dalam organisasi itu.

Dengan mempersiakan mental berasaskan 4 perkara di atas, para Da’i akan terus mara walaupun dalam bulan Ramadhan. Kita semua perlu sedar bahawa kedatangan Ramadhan bukanlah untuk ditangisi bahkan untuk disambut dengan kegembiraan. Ketika inilah Allah menunjukkan sifat Maha Pemurah-Nya buat kita secara besar-besaran. Bayangkan setiap amal yang dilaksanakan dalam bulan ini, Allah melipat kali gandakan ganjaran-Nya kepada kita.

Jadi, adakah kita mahu menjadi Da’i yang tersungkur awal di ambang Ramadhan?

Allahua’lam

Mohd Nor Adzim Shaari
Aktivis ISMA Seremban

 

Advertisements

2 thoughts on “Ramadhan buat Da’i

  1. “dengan larangan Allah terhadap hamba-Nya untuk tidak makan di siang hari,”
    *maaf kalau saya yang salah faham dgn ayat di atas.

    1. Maksudnya di situ, Allah melarang makan minum di siang hari dalam bulan Ramadhan. Maka, dengan larangan tersebut maka seorang Da’i akan meningkatkan kesabarannya kerana sebelum ini, 11 bulan yg lalu sudah biasa makan pada waktu siang.

      Allahua’lam.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s