Rahmat Ujian

Wardina Safiiyah sekeluarga

Pada asalnya, artikel ini ingin ditulis buat mahasiswa dan mahasiswi yang akan berdepan dengan Final Exam sekarang. Namun, hikmah Allah itu lagi luas mengatasi segala-galanya. Moga cerita ini juga memberi Rahmat buat anda. Sedang saya membelek-belek FB saya pagi tadi, saya sempat membaca satu note daripada wanita yang popular dan menjadi inspirasi buat semua Muslimah di Malaysia sekarang. Namanya sudah tentu Wardina Safiiyah.

Terkejut dan terkesima saya. Betulkah? Apabila saya membaca note yang ditulis oleh beliau sendiri, dengan cerita yang begitu menyentuh, serta berita yang keluar dari radio IKIM pagi tadi, membuatkan saya yakin bahawa saudari kita ini telah ditimpa musibah. Namun, hati saya lebih terharu bila membaca tulisan dalam notanya yang begitu menyedarkan kita.

Secara ringkasnya, rumah keluarga Wardina Safiiyah telah dimasuki pencuri pada kesunyian malam. Dalam kejadian tersebut, kak Wardina yang begitu terkejut apabila sedar, diminta untuk menyerahkan segala barang kemas yang ada padanya kepada pencuri tersebut. Apa yang ada pada kak Wardina hanyalah sebuah cincin belah rotan peninggalan neneknya kepada beliau sebagai satu warisan. Cincin yang penuh kenangan.

Mungkin inilah ujian untuk hamba-hambaNya yang beriman. Untuk menguji sejauh manakah iman kita kepada-Nya.

“Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan, ‘Kami telah beriman’, dan mereka tidak diuji?. Dan sungguh, Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka Allah pasti mengetahui orang-orang yang benar dan pasti mengetahui orang-orang yang dusta.” (Al-Ankabut: 2-3)

Beruntunglah keluarga kak Wardina Safiyyah atas musibah ini yang menguji beliau sekeluarga. Yakinlah bahawa Allah sentiasa bersama akak dan keluarga dalam mengharungi ujian ini. Apa yang pasti dalam tulisan beliau yang begitu menggetarkan jiwa-jiwa kita, di akhir satu perenggan beliau mengatakan bahawa ‘Musibah demi musibah , membuatkan diri lebih dekat dengan Ilahi’. SubhanaAllah, manisnya iman itu.

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman adalah mereka yang apabila disebut nama Allah gementar hatinya, dan apabila dibacakan ayat-ayatNya kepada mereka, bertambah (kuat) imannya dan hanya kepada Tuhan mereka bertawakkal, (iaitu) orang-orang yang melaksanakan solah dan yang menginfa’kan sebahagian dari rezeki yang Kami berikan kepada mereka.” (Al-Anfal: 2-3)

Ketabahan mereka sekeluarga harus dicontohi oleh segenap lapisan masyarakat kita sekarang. Bahawasanya betapa penting pendidikan iman dalam diri setiap individu kita. Lihat contoh jawapan yang dikeluarkan oleh kak Wardina sendiri, semuanya pergantungan total kepada Allah, tiada langsung perasaan dendam dalam ucapannya- tidak seperti kebanyakan masyarakat kita sekarang.

“Siaplah kau nanti bila aku dapat kau!”

“Jahanam punya orang, buat susah orang jer!”

“Argh, habis barang-barang kemas aku dikebas. Mahal pulak tue!”

Bagaimana nak dapat jawapan seperti kak Wardina dan sekeluarga? Sudah tentu dari iman yang begitu mendalam kepada Allah! Dengan belajar ilmu fardhu ain bersama ustaz-ustazah, berbincang dengan para ilmuwan Islam, bertanya bila tidak faham kepada mereka yang ahli, menunaikan solah pada waktunya, membaca dan mentadabbur al-Quran, menghayati sirah Rasulullah s.a.w dan para sahabat r.anhum, serta banyak lagi cara-cara kita meningkat iman kita.

Semangat tidak putus asa daripada Rahmat Allah begitu tersemat dalam hati kak Wardina. Rasa iman yang manis begitu dirasainya oleh beliau sekeluarga. Seharusnya bagi kita yang muda belia ini perlu ada rasa cemburu dengan beliau. Iman dan Taqwa boleh dikecap oleh kita, jika kita berusaha sungguh-sungguh untuk mendapatkannya.

Moga Allah sentiasa memberi kita peluang untuk mengecap kemanisan Iman.

Keadaan rumah Wardina Safiyyah sekeluarga

(Disertakan pautan ‘notes’ yang ditulis sendiri oleh Wardina Safiyyah)

https://www.facebook.com/note.php?note_id=266430563421046

MOHD NOR ADZIM BIN SHAARI
Pemangku Pengerusi
Persatuan Belia Islam Nasional (PEMBINA)
Cawangan Negeri Sembilan
Advertisements

Setahun di A.Z.I.M

Saya (depan) bersama teman-teman ketika Daurah "Kembalikan Kejantanan Lelaki"

Sedar tak sedar, rupanya saya sudah setahun bekerja di A.Z.I.M pada 10 Januari 2012 lepas. Begitu asyik bukan? 🙂

Alhamdulillah, syukur kepada Allah kerana terus memberi saya peluang dan ruang untuk berkhidmat demi ummat ini. Terima kasih juga kepada En.Abdul Rahman Mat Dali, Pengarah Urusan A.Z.I.M, En.Zaim Shaari, teman-teman seperjuangan di pejabat- Kak Bashirah, Kak Nora, Kak Khai, Ayu, Kak Liyana, En.Azman, En.Azmi, Nazrul @ Along, Zamri, Fawzie, Arif, En.Mat, En.Kamel dan lain-lain, tak dapat nak nulih atas nie arr..harap tak terkecil hati.

En.Abdul Rahman Mat Dali, terus komited dengan perjuangan

Mereka inilah sentiasa memberi dorongan kepada saya untuk terus maju, terus komited, memahami erti kehidupan kerja, memberi semangat dan tunjuk ajar agar tidak terpesong dari Matlamat sebenar sebagai seorang pekerja A.Z.I.M. Tanpa anda semua, siapalah saya di A.Z.I.M.

Dalam kesempatan ini juga, sebagai manusia biasa yang penuh dengan kesilapan dan tidak terelak dari melakukannya, saya menyusun sepuluh jari memohon ampun dan maaf sekiranya ada perbuatan saya, perkataan saya serta gurauan saya membuatkan anda semua berkecil hati dengan saya. Sesungguhnya kita hanyalah manusia biasa, mustahil terelak dari melakukan kesilapan.

Sepanjang bekerja dengan anda semua, kita mesti bersetuju dengan satu fakta bahawa kita tidak akan berjaya pergi ke mana-mana mahupun untuk mencapai matlamat besar sekalipun sekiranya kita tidak melakukan kerja itu secara bersama-sama (Jamaah). Hal inilah yang disebut dalam firman Allah s.w.t dalam al-kitab:-

“Sesungguhnya orang-orang beriman itu bersaudara, maka damaikanlah antara keduanya bila berlaku perselisihan..” (Al-Hujurat: 10)

Harapan saya tiada yang lain melainkan hanya untuk terus bekhidmat untuk ummat ini, walaupun bukan bersama anda. Setiap daripada kita akan terus diberi peluang untuk bekerja untuk ummat ini walau di mana anda berada sekalipun. Bekerjalah kerana Allah s.w.t, kerana iman kita kepada-Nya, kerana percaya bahawa Islam akan kembali Menang satu hari nanti.

Moga kita terus diberi Hidayah daripada-Nya.

MOHD NOR ADZIM BIN SHAARI
Pegawai Billing
Bahagian Kawalan Kredit
Pusat Rawatan Islam Azzahrah (A.Z.I.M)

2012

Assalamualaikum w.b.t kepada para pengunjung setia blog ini!

Apa khabar Iman anda hari ini? Apa cito anda untuk tahun baru ini?

Sudah tentu untuk setiap tahun baru menjelang, pelbagai azam dan ikrar baru dilaungkan oleh kita untuk melalui hari-hari dalam tahun ini dengan penuh semangat. 2012 tidak terkecuali.

Jika dibandingkan dengan tahun 2011, jarak Muharram-nya dengan Tahun Baru tidak terlalu jauh, sama juga dengan tahun 2012 ini- mungkin jaraknya bertambah sedikit 🙂

Oleh itu, adalah sebaiknya kita menjadikan Hadith yang paling penting dalam mendepani tahun 2012 dengan jayanya iaitu Niat.

“Bahawa sesungguhnya setiap amalan itu bergantung kepada niat, dan bahawa sesungguhnya bagi setiap orang apa yang dia niatkan. Barangsiapa yang hijrahnya menuju kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya kepada Allah dan RasulNya. Barangsiapa yang hijrahnya kerana dunia yang dia mahu mencari habuannya, atau kerana seorang perempuan yang dia mahu kahwininya, maka hijrahnya ke arah perkara yang ditujuinya itu.” (Dari kiriman Hadith 1: Niat)

2011 penuh dengan pelbagai berita dan isu dalam negara kita. Sama ada kita mahu mengambilnya sebagai pengiktibaran atau sekadar lalu di dopan mato jo. Apa yang pasti, bagi orang Mukmin, sudah tentu kita mengambilnya sebagai pengajaran dan sempadan bagi kita agar kita terus berada di landasan agama ini sehingga akhir hayat kita.

2012 datang juga dengan pelbagai persepsi dan andaian. Ado kato Kiamat tibo tahun ini, ado yang sudah mengandaikan ekonomi akan jatuh lebih teruk dari tahun 1997, dan ado jugak menyangka inilah tahun perubahan total buat negaro kito yang tercinto nie. Itu semua, buat masa ini adalah andaian, bukan lagi ketetapan. Antara usaha gigih dengan hanya berteleku berdoa kepada Allah mohonkan perubahan, sudah tentu yang berusahah gigih untuk berubah akan mendapat hasilnya.

Ya, usaha yang disandarkan dengan niat yang baik, jitu dan padu hanya semata-mata kerana Allah s.w.t akan memberi pulangan yang tidak terjangka dek mato kito di atas dunio ini. Sama ado kito yakin dan percaya sahaja dengan-Nya. Laungan tanpa usaha gigih yang terpadu, takkan mampu menggerakkan gunung beralih dari tompek asalnya. Semuanya bermula daripada kito, usaha yang gigih untuk berubah!

Jadilah seperti Umar al-Khattab yang mengubah dirinya sebelum menjadi contoh buat orang Mukmin, sedangkan Umar sebelum Islam amat membenci Islam hingga bercita-cita ingin membunuh Nabi Muhammad s.a.w. Jadilah seperti air dengan batu, air yang tidak putus-putus terjun dari langit ke batu tanah hingga batu itu terhakis sedikit demi sedikit. Logiknya kita menyangkan air bukan molekul yang kuat jika nak dibandingkan dengan batu, namun usaha yang tanpa putus menjadikan batu jugo lomah seperti air- akan terhakis jua.

Wahai orang-orang Mukmin, mulakan daripada dirimu, mulakan daripada keluargamu, mulakan daripada masyarakat sekitarmu sehinggalah kamu mengesani mereka dengan akhlak seorang Mukmin. Nescaya satu hari nanti engkau merasai Negara Islam di Tanah Air Mu.

Selamat berhijrah, selamat berubah dan selamat mengubah!

Hijrah 1433, Masihi 2012..

MOHD NOR ADZIM BIN SHAARI
PEMANGKU PENGERUSI
PERSATUAN BELIA ISLAM NASIONAL (PEMBINA)
CAWANGAN NEGERI SEMBILAN

Menulis bukan Mudah, tapi Tidak Mustahil

(sumberi daripada blog BroHamzah)

“Argh, susah betul la nak siapkan thesis nie..macam-macam pulak lecturer suruh betulkan!?”

“Isk, mana nak carik idea nie, dah bersarang labah-labah blog aku nie!”

“Ah! Copy paste jerla..abis cerita!”

Demikianlah keluhan sebahagian daripada kita apabila tiba masa untuk menulis. Menulis untuk hantar assingment, menulis untuk siapkan thesis, menulis untuk nasihat kepada rakan-rakan dan berbagai lagi. Namun, percaya atau tidak bahawa menulis itu tidak mustahil bagi kita? Nak menulis supaya sentiasa bestseller, why not? tapi…mestilah ada usaha yang setimpal dengannya.

Ya, saya adalah salah seorang yang sentiasa mengimpikan penulisan saya menjadi bestseller, tak kira siapa yang nak baca..namun, saya yakin bahawa usaha saya belum setimpal untuk menjadi penulis bestseller, tapi tidak mustahil bukan?

Mengapa saya memilih tajuk di atas? Adakah kerana sikap pesimistic saya terhadap penulis-penulis tempatan yang masih jauh ketinggalan ke belakanag berbanding penulis-penulis dari barat? Buat apa saya nak pesimistic sedangkan saya juga menulis, saya juga orang tempatan, dan saya juga menulis untuk ummah!

Ya, benar kita masih jauh ketinggalan dari barat tang aspek penulisan ilmu, tapi saya pasti kita juga makin mencabar mereka dalam sisi nasihat menasihati, bukankah begitu? Dengan melihat terbitan buku tempatan berkenaan buku agama, motivasi dan juga peningkatan diri, saya yakin penulis tempatan kita tidak kurang hebatnya. Malah blog-blog tempatan yang mewarnai arena maya bagai cendawan tumbuh selepas hujan. Apa yang kurang? mungkin dari segi kajian terhadap bidang-bidang yang lain.

Saya telah dimaklumkan oleh salah seorang pensyarah saya, Ustaz Abdullah Jalil mengenai penulisan di Malaysia. Malaysia merupakan hub bagi kewangan dan perbankan Islam sebagai contoh, namun masih sedikit penulis tempatan kita yang menterjemahkan penulisan atau kajian tersebut dalam bentuk Jurnal atau Makalah ilmu. Sedangkan kita adalah hub bagi Kewangan dan Perbankan Islam, mengapa tidak mendokumentasikannya? Saya pasti, mereka pasti terniat untuk menghasilkannya. Namun bagaimana tidak keluar ke pasaran?

Dan sebab kan itu saya menulis tajuk ‘Menulis bukan Mudah, tapi Tidak Mustahil’. Pada pandangan peribadi saya, faktor utama kekurangan penulisan-penulisan ilmiah seperti di atas (saya bukan kata tiada, namun kurang) adalah kerana tidak nampak jalan panjang ilmu itu kelak di atas dunia ini. Tidak nampak penulisan itu sebagai warisan zaman berzaman kepada anak cucu bangsanya. Tidak terjangkau dek pemikiran, ilmu itu masih bermanfaat biarpun berjuta tahun meninggalkan dunia.

Nah, lihatlah ulama-ulama Islam terdahulu seperti Imam al-Bukhari, Imam Muslim, Ibnu Khaldun, Ibnu Taimiyyah, Imam al-Ghazali dan ramai lagi penulis agamis yang menulis tentang ilmu yang dipelajari mereka. Mereka amat menyedari bahawa ilmu mereka bukan hak milik mereka berseorangan, namun untuk ummah seluruhnya. Saya bukan mahu kita semua menjadi mereka, tidak, namun saya mahu kita mencontohi mereka- tekun, sabar, taat, faham- mencontohi mereka bagi menghasilkan penulisan bermutu biarpun mengambil masa untuk menyiapkannya.

Ayuh katakan tidak kepada ‘susahnya nak menulis’, katakan tidak juga ‘mana nak cari idea nie?’ dan paling penting katakan tidak kepada ‘copy dan paste jerla’. Tanamkan hati untuk share ilmu yang anda perolehi, yang anda pelajari, yang anda kaji..jika ada rujukan, jangan segan-segan nak sebut. Anda pasti berbangga bila ada rakan share idea atau tulisan anda dalam wall facebook kawan-kawan anda..namun, bukan soal kawan-kawan anda share, tapi soal anda dapat menangkap hati kawan anda dengan harapan kawan anda juga menyerap segala ilmu yang tersingkap dalam penulisan anda.

Penulisan bukan perlu perenggan yang banyak atau ayat yang panjang. Kadang-kadang cukuplah dengan sepotong ayat bahkan tiga kata saja sudah cukup menggugah jiwa kawan-kawan anda!

MOHD NOR ADZIM BIN SHAARI
PEGAWAI BILLING
BAHAGIAN KAWALAN KREDIT
PUSAT RAWATAN ISLAM AZZAHRAH

“Awak, Buka Minda!”

Yes, open your mind!

Begitulah satu teguran menggoncangkan minda saya.

Ya, jujurnya saya bukan seorang yang terbuka mindanya suatu ketika dahulu. Agak terkatup ibarat katak bawah tempurung kata orang. Namun, teguran tetap adalah teguran, sama ada kita mahu ambil untuk diri kita berubah atau tidak. Saya menyedari perkara ini amat penting dalam melahirkan Muslim yang produktif dan lapang hatinya. Continue reading ““Awak, Buka Minda!””

A.Z.I.M (Bahagian 2)

Bersama kakak sekerja yang banyak membantu

Hurm, bersambung jugak ye cerita nie. Saya sebenarnya terkejut jugak kerana ada seorang rakan yang memang ikuti blog ini. Beliau berkata

“Bila nak sambung cerita tempat praktikal ko tue? Tiap hari aku click blog ko nie.”

Kembang kuncup pun ada jugak la. Tapi bukan kerana permintaan beliau saya sambung cerita ini, semuanya adalah janji yang kita perlu penuhi. Terima kasih tidak terhingga kepada mereka yang terus menyokong penulisan saya ini.

Alhamdulillah, setelah menetapkan matlamat yang ingin dicapai dalam praktikal ini, saya mula bekerja. Tempat pertama saya ditempatkan ialah di ‘Outpatient Department’ atau Kaunter Pesakit Luar. Bagi saya, saya lebih selesa dengan memanggil kauter khidmat pelanggan, yang merupakan ‘frontier’ dalam Azzahrah. Kenapa ya?

Hal ini kerana di sinilah bermula segala persepsi para pesakit atau pelanggan yang hadir untuk mendapatkan rawatan. Pendapat saya, di sinilah tempat yang mencabar bagi setiap orang yang baru memulakan kerja. Komunikasi, keberanian, ‘self-confident‘, keramahan dengan pelanggan dan paling penting adalah kesabaran dalam menghadapi karenah pelanggan yang pelbagai.

Di bahagian ini, saya banyak belajar bagaimana menghadapi karenah manusia. Walaupun sejak di bangku sekolah dan universiti saya sudah bergaul dengan manusia, namun kali ini sudah pasti memberi seribu satu kelainan dan cabaran yang berbeza dari zaman belajar.

Di sekolah mahupun di universiti, kita mungkin boleh interpretasikan hubungan seseorang itu bergantung pada umur atau pangkat yang disandang dalam sekolah atau universiti itu. Maknanya, yang muda akan menghormati yang tua dan tinggi pangkatnya akan dihormati oleh mereka yang rendah pangkatnya. Namun begitu, di alam pekerjaan nyatalah berbeza. Apatah lagi bila berada di ‘front counter‘ dalam sesebuah syarikat. Ia pasti bukan tugas yang mudah!

Senyum jangan tak senyum

Seseorang yang berada di posisi ini hendaklah sentiasa melemparkan senyuman tidak kira usia mahupun pangkat seseorang itu. Keramahan menjadi aspek yang penting bila menghadapi pelanggan yang usianya lebih tua daripada kita. Manakala, komunikasi yang baik diperlukan apabila kita hendak menyampaikan sesuatu maklumat kepada pelanggan kita. Tambahan pula, bila menghadapi manusia kita memerlukan keyakinan yang tinggi dalam mendepani mereka.

Walaubagaimanapun para pembaca sekalian, jika hubungan kita dengan Allah tidak berada dalam keadaan yang baik, pasti kita akan mengalami kesukaran dalam berhubung dengan manusia juga. Itulah pengajaran utama yang saya perolehi dari ‘department‘ pertama ini. Walau secantik atau sehensem mana kita ini, jika tiada takut dengan Allah, kita belum berjaya.

Cukup setakat ini untuk bahagian kedua, inshaAllah kita akan bertemu pada bahagian yang akan datang! 😉

Cantiknya si ‘dia’ itu!

Gambar Hiasan

Khas buat rakan-rakanku yang sudah berumah tangga…

Wah, cantiknya si ‘dia’ itu..kerana ‘dia’ mengekalkan kelembutannya yang asli. Dijadikan lembut dan lemah kerana ingin mendinginkan sang suami kelak di alam keluarga nanti. Kelembutannya melahirkan kasih sayang dalam keluarga serta mendamaikan sang suami ketika resah gelisah.

Cantiknya si ‘dia’..kerana ‘dia’ bertutup litup mengikut syariat bukan kerana orang lain. Aurat yang terjaga dikhaskan untuk suaminya yang tercinta sahaja. ‘Dia’ memahaminya bahawa menutup aurat adalah sebahagian ketaatannya kepada Allah, bukan kerana manusia.

Cantiknya si ‘dia’..kerana ‘dia‘ taat dan patuh pada suruhan Allah s.w.t dan Rasul-Nya serta suaminya. Digambarkan kepada kita bahawa wanita yang dicintai oleh baginda s.a.w adalah seorang wanita yang kuat taatnya kepada agama, Islam.

Cantiknya si ‘dia’..kerana ‘dia‘ hanya memandang dunia ini dengan sebelah matanya. ‘Dia‘ bersyukur dengan apa yang ada padanya dan tidak pula mahu menyusahkan orang lain, lebih-lebih lagi kepada suaminya yang tercinta, untuk memenuhi keinginannya. Menggunakan sebaik mungkin kurniaan yang diberikan kepadanya untuk berbakti kepada suami, keluarga dan agama.

Cantiknya si ‘dia’..kerana ‘dia‘ sentiasa bersama suaminya dalam senang mahupun susah. Dugaan dan cubaan tidak tentu kunjung tiba, dan ‘dia’lah sentiasa di sisi suaminya sebagai teman selamanya. ‘Dia‘ mengetahui bahawa ‘dia‘lah teman paling hampir dengan suaminya serta ‘dia‘lah pembakar obor ketika obor suami malap dalam menitip jalan yang penuh panjang dan berliku ini.

Cantiknya si ‘dia‘..kerana ‘dia‘ pandai mengimbangi perasaan hati dalam hidupnya. ‘Dia‘ mengetahui bahawa tak semua perasaannya perlu diluahkan kepada suaminya, kerana ‘dia‘ bimbangi mungkin sang suami sedang bergelut dengan perkara yang lain. ‘Dia‘ hanya memilih waktu yang sesuai untuk meluahkan kepada suaminya  apabila merasakan perlu dan tidak menggangu urusan suaminya.

Alangkah cantiknya si ‘dia‘..kerana ‘dia‘ sentiasa menyambut suaminya tika pulang ke rumah. ‘Dia‘ menyambut suaminya dengan senyuman terindah buat insan tercinta kerana ‘dia‘ tahu, si suami adalah insan yang dipilihnya untuk kekal hingga ke syurga..dan ‘dia‘ yakin dengan menerima lamaran suaminya sewaktu lafaz sakinah dahulu akan membawanya ke syurga.

Dan cantiknya si ‘dia’…kerana ‘diamengimpikan untuk menjadi isteri buat suaminya di syurga kelak selama-lamanya!

Barakallahulakuma wa baraka alaikuma wa jama’a bainakuma filkhair wa razakakuma zurriyatan tayyibatan tanfaul ISLAM wal muslimin

buat teman-teman saya yang sudah mendirikan Bait al-Muslim (Rumah Tangga Muslim), inilah doa saya kepada anda terutama yang saya tidak dapat hadir ke Majlis Walimah ‘Urus anda.

~ Ustaz Abdullah Hussaini & isteri, Kak Shud & suami, Maysarah & suami, Fatiha Qalbi & suami, Kak Fatimah & suami serta mereka yang tidak dapat saya sebut di sini. Moga dirahmati Allah~